Skip to content

Merangkak Ke Fasa Seterusnya Dalam Dunia Intelektual

July 11, 2010

Saya tidak terlepas dari melalui kehidupan penuh dilema. Bukan kehidupan namanya jika hidup tiada ujian dan cubaan.

DIlema yang wujud dan timbul dijiwa muda (dah nak tua dah pun) ini membuatkan diri menjadi serba salah dalam setiap apa yang dilakukan. Serba salah bukan kerana apa yang dibuat salah (kadang-kala berlaku kesalahan), tetapi serba salah dalam mahu menilai dan membuat keputusan untuk diberi fokus dan lebih perhatian.

Kerana, setiap keputusan yang diambil akan mengakibatkan natijah yang tersendiri. Sama ada baik atau buruk, banyak yang baik atau banyak yang buruk, semua itu menjadi timbang tara.

Berlakunya perubahan dari sudut cara berfikir, ada kaitan dengan pergaulan dan hasil pembacaan. Berlakunya sebarang keputusan yang diambil, turut ada kaitan dengan kedua-dua perkara tersebut juga.

Kerap kali saya berada di dalam dilema dan serba salah, untuk membuat sebarang keputusan, tetapi keputusan harus dibuat. Jika tidak, saya tidak akan ke mana-mana.

Keputusan yang baru dibuat beberapa hari lalu, adalah keputusan yang memerlukan keberanian dan kesediaan hati nurani. Rasa bersalah turut wujud dalam diri, tetapi keputusan harus di buat – walau terpaksa mengorbankan nama baik.

Allah menjadi saksi untuk Dia menjauhkan diri dari sebarang fitnah.

Teringat semasa masih di kampus, saya amat merindui untuk hidup dalam suasana ketika ini, yang dikelilingi peluang menuntut ilmu. Alhamdulillah, Allah permudahkan. Allah makbulkan.

Sekarang, apabila sudah menjalani kehidupan sebagai salah seorang warga kota Kuala Lumpur, sudah sampai masanya saya menganjakkan diri ke fasa kehidupan seterusnya, untuk mengabdikan diri dan memberi fokus dalam bidang intelektual yang penuh mencabar.

Sebarang halangan, harus diselesaikan dalam masa terdekat, dengan harapan agar Allah permudahkan urusan.

Hati sudah jatuh cinta di alam yang dipenuhi dengan ruang mencari kebenaran yang mutlak. Kebenaran yang mutlak itu sudah sedia ada, sejak sebelum wujudnya insan dan dunia, cuma diri ini bertanggungjawab untuk merasai pengalaman tersebut agar benar-benar dapat merasai dan menghayati bahawa Allah sememangnya lebih dekat dari urat leher diri.

Semua ini harus dibayar dengan harga yang mahal. Menuntut kesediaan seluruh jasad, fikiran dan spiritual untuk melaluinya.

Sudah sampai masanya untuk memberi fokus dalam bidang keintelektualan yang mencabar ini.

Master atau PhD, bukan menjadi fokus diperolehi, tetapi peluang bersama para ilmuan muktabar dan agung pada abad ini, yang menjadi fokus untuk didekati dan digali ilmunya.

Saya mohon maaf ke atas segala perlakuan yang kelihatan membuatkan sebahagian dari kalian membenci diri. Bukan niat di hati mahu diri dibenci, tetapi kadang-kala perlu dilakukan untuk meningkatkan lagi sifat ingin tahu, mengapa sesuatu perkara tersebut dilakukan.

Diri ini bukan milik sesiapa, tetapi milik Allah.

Inilah saya, salah seorang hambaNya yang turut mempunyai misteri tersendiri.

Bermusafir di Bumi, Mencari dan Menghayati Hakikat Kejadian.

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: