Skip to content

Baik Buta, dari Celik Yang Penuh Maksiat. Tapi…

October 17, 2009

Seperti biasa, sejak 4 tahun yang lepas, bila balik dari bumi Sabah dan tiba di Kuala Lumpur, saya akan tinggal di rumah Nenek, di Petaling (bukan Sri Petaling). Bukan apa, kalau sudah balik ke Perak, agak susah mahu turun semula ke rumah Nenek di Kuala Lumpur.

Jadi, masa yang terluang selama di KL saya selalunya akan ke sekitar Masjid Jamek, Masjid India. Satu tempat yang familiar bagi pelajar-pelajar untuk mencari buku rujukan Islamy.

Untuk ke Masjid Jamek, kalau dari rumah nenek, saya kena menaiki bas Rapid KL, U69 untuk ke KL Sentral. Kemudian, akan menaiki PUTRA untuk ke stesen PUTRA Masjid Jamek. Jika pergi tengah hari, sebelum Maghrib, saya akan pulang.

Satiap kali perjalanan ke Masjid Jamek, Allah selalu mengajar saya suatu perkara, yang sangat jelas dan kukuh untuk diambil iktibar.

Di satu sudut, kelihatan seorang pak cik, tanpa penglihatan, melintas jalan dengan penuh yakin.

Di satu sudut lain, dengan bertemankan isteri, seorang pak cik dan isterinya sedang berjalan di kaki lima, tempat orang awam sekitar Monorel depan KL Sentral.

Di stesen komuter, kelihatan juga seorang auntie berbangsa India meminta pertolongan seorang warga KL untuk membawanya ke platform yang betul.

Begitu juga peristiwa sebentar tadi, kelihatan sepasang suami isterisedang melayani karenah anak kecil mereka sekitar umurnya 7-10 bulan. Secara lahirnya, kelihatan mereka seperti warga kota yang lain, dan saya seperti biasa suka lihat bayi-bayi yang ada, tanpa lepaskan peluang, bayi mereka menjadi sasaran saya untuk menenangkan hati. Tiba-tiba ibu dan ayah adik tersebut berkomunikasi menggunakan isyarat tangan. Terkejut juga saya.

Dalam beberapa saat, bila saya renung apa yang sedang berlaku, hati rasa sayu dan secara tidak sedar, air mata menitis. Tanpa dipaksa.

Saya terbayang, walaupun mereka ini tidak mampu melihat atau mendengar atau bercakap, tapi keadaan mereka seperti orang lain. Nampak tenang dan seperti orang lain. Tidak nafikan, masing-masing memiliki masalah masing-masing. Cumanya, dalam hal ini, membuatkan saya bermuhasabah:

Ke mana digunakan nikmat penglihatan yang Allah kurniakan? Mereka yang buta mata, sepatutnya bersyukur kerana tertutup satu pintu daripada melakukan maksiat penglihatan. Tapi saya? Sepatutnya, nikmat mata yang ada digunakan se-maksima mungkin untuk melakukan amal ibadat kepada ALlah swt kerana memang itulah tujuan hidup di bumi Allah swt.

Ke mana pula digunakan nikmat mulut dan telinga? Sedih bila terkenang dosa-dosa mulut memperkatakan prihal maksiat dan lagha, sedangkan nikmat mulut yang ada sepatutnya digunakan hanya untuk perkara yang baik-baik sahaja. Digunakan untuk menyebarkan kebenaran, memberikan peringatan, berkongsi ilmu Allah dan sebagainya. Begitu juga dengan telinga…

Terbayang di minda, bagaimanakah keadaan bila berada di hadapan Allah. Si bisu, pekak dan buta terlepas untuk dihisab 3 anggota utama mereka. Tapi saya? Lepas ke tak?

Lebih baik buta, dari dalam keadaan celik dan penuh maksiat. Tapi bukan itu persoalannya. Yang menjadi persoalannya, bagaimana kita menggunakan nikmat yang Allah telah kurniakan?

Setiap yang berlaku ada hikmahnya dan kelebihan yang ada wajib disalurkan benar pada tempatnya. Jika tidak, zalim namanya.

Wallahu ‘alam.

One Comment leave one →
  1. October 19, 2009 5:27 pm

    “Sesungguhnya penglihatan (mata kasar) itu tidaklah buta, tetapi yang buta ialah hati yang ada di dalam dada (mata hati)..”
    (Surah al-Hajj 22:46)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: