Skip to content

Sikap Negatif Pejuang Islam

April 15, 2009

Salam Aufklarung,

Saya melihat suatu keadaan dan suasana yang perlu diubah oleh setiap ahli gerakan Islam yang dimaksudkan pada masa kini.

Ini tentang isu sikap. Sikap yang menentukan tindakan kita. Sikap dipengaruhi paradigma empunya diri. Ia juga dipengaruhi oleh cara berfikir seseorang individu.

Sikap merasakan pandangan diri ialah yang betul dan tepat. Apabila ada yang memberi nasihat, sekonyong-konyongnya mempertahankan prinsip dan pendirian dengan kata-kata angkuh dan seolah-olah tinggi diri. Sedar atau tidak, jika sikap ini wujud dalam jiwa pejuang, ia adalah elemen penghancur ukhwah. Ia juga antara elemen sombong dan bongkak yang dibenci Allah. Oleh itu, rendahkan diri dan belajar cara berkomunikasi yang baik.

Sikap pengotor, walaupun mengaku sebagai pejuang Islam. Ini adalah remeh tetapi ia adalah salah satu penyumbang kepada ketempangan gerakan Islam, apabila mempunyai orang yang hanya pandai cakap tentang daulah Islamiyyah, tentang hudud, tentang pembaharuan, tetapi pengotor. Sangat memalukan dan perlu diperbaiki.

Sikap malas membaca dan mentelaah makalah atau bahan bacaan yang agak berat dan berunsurkan ilmiah untuk melatih minda agar berfikir. Sikap ini bila ada di dalam diri pejuang, ia amat merugikan. Rugi kerana tidak menggunakan peluang sebagai seorang daie untuk mempertingkatkan ilmu di dada. Tetapi saya tidak memaksudkan hanya dengan membaca kita boleh mendapatkan ilmu.

Sikap masa kini membentuk tindakan dan akibat pada masa akan datang. Jangan disebabkan sikap peribadi kita yang negatif, maka kita membawa kesan buruk kepada umat Islam seluruhnya.

Sikap ulama terdahulu harus dicontohi. Sikap merendah diri dan berbudi bahasa dalam menuntut ilmu, memberi pandangan dan menerima kritikan. Tetapi pada masa yang sama, tegas dan tetap pendirian dalam hal-hal yang bersifat qat’ie.

Untuk diri saya juga sebenarnya…

Abbas Iecothiker

W. P. Labuan

 

One Comment leave one →
  1. April 21, 2009 11:55 am

    alhamdulillah atas perkongsian

    saya setuju dgn 3 sikap ini. Masalah ahli gerakan malas membaca tu tepat. tidak membaca bahan ilmiah, intelek, dan berat2 itu paling tepat. Dakwah itu mencabar, maka kena letakkan cabaran pada pembacaan. Ada yang masih belum tahu membezakan antara ilmu dan pengetahuan.

    Pengotor…tak tahu apa masalahnya kita ini pengotor. Alasan..tak sempat! Mungkin sibuk sangat agaknya. Pada saya, mereka yang teliti dlm ibadah khususnya solat, maka akan teliti juga dgn kebersihan pada lain-lain perkara. Sebab solat mendidik kita menjadi bersih dari ambil wuduk, jaga najis hingga bersihkan hati. Maknanya, tak keterlaluan, mereka yang pengotor adalah mereka yang tidak/kurang teliti dgn ibadah tersebut.

    Komunikasi penting. Kita perlu tingkatkan ilmu ‘belajar tentang manusia’..

    Pesanan diri ini yang juga seorang pelupa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: