Skip to content

SEPILIS: Virus Terhalus Di Dunia

March 4, 2009

light-virus-1Mungkinkah virus SEPILIS lebih halus dari virus ini?

Salam Aufklarung,

Serangan pemikiran ke atas umat Islam semakin cepat tersebar. Negara jiran seperti Indonesia adalah antara negara yang menjadi sasaran dalam proses menyebarkan virus ‘SEPILIS’ kepada generasi-generasi baru muslim di sana. Ikon seperti Abdurrahman Wahid (Gus Dur), bekas Presiden Republik Indonesia menjadi pujaan dan dicontohi oleh para pendokong aliran Islam Liberal. Begitu juga dengan nama seperti Munir Mulkhan yang menjadi aktivis kepada gerakan Pluralisme agama.

Dengan tema untuk mempromosikan budaya bertoleransi dalam agama, gerakan mereka secara halus menyusup masuk dalam pemikiran umat Islam yang tidak sedar akan bahaya yang sedang mereka depani.

Adalah menjadi suatu yang janggal apabila membaca penulisan-penulisan para aktivis yang cintakan Islam ketika mereka menghuraikan modus-operandi atau strategi-strategi yang digunakan oleh musuh-musuh Islam abad kini (recently), kita akan terpegun dan menjadi berhati-hati, tetapi jika secara tidak langsung kita membuka sebarang laman web para musuh Islam yang tanpa sedar dan secara halus cuba mempengaruhi umat Islam agar menyokong perjuangan mereka, percayalah, pembaca tidak akan dapat mengesan virus-virus tersebut datang dari mana. Malah mungkin akan menyalahkan para pejuang Islam yang sedang sedaya-upaya mempertahankan Islam yang sekarang kian dirobek oleh musuh-musuh Islam.

Bila saya membuka laman web Hidayatullah.com dan Insistnet.com, banyak info tentang serangan pemikiran yang secara halus sedang menyusup ke dalam minda dan kehidupan umaat Islam masa kini. Apabila saya membuka pula laman web yang dimaksudkan sebagai musuh umat Islam seperti Libforall.org dan Globalethicpenang.net, ia sangat mengujakan. ‘Serangan’ mereka terlampau halus sehingga mampu menghilangkan syak wasangka umat Islam terhadap kegiatan mereka.

Kekeliruan umat Islam dalam menanggapi isu-isu semasa umat, khususnya dalam isu serangan pemikiran (ghazwah al-fikr) adalah amat membimbangkan. Bila berkata tentang umat Islam secara keseluruhannya, ia adalah dalam konteks umum, tetapi bila dikecilkan skop perbicaraan merujuk kepada segolongan manusia yang mempunyai kefahaman Islam dan keperluan menegakkan Islam, maka ia menjadi tanggungjawab setiap ahli gerakan Islam, terutamanya para pemuda-pemudi Islam, untuk mengambil serius hal ini dengan cara mendalami serta menyelidiki cara musuh-musuh Islam menyerang pemikiran umat.

Tidak cukup dengan hanya mengetahui secara ‘surface’, bahkan ia sepatutnya dibincangkan dengan lebih mendalam agar ia dapat dihadam oleh setiap ahli gerakan Islam serta mengeluarkan solusi kepada permasalahan tersebut.

Apa yang berlaku di Indonesia, sebenarnya semakin sedang tersebar di Malaysia. virus-virus SEPILIS (Sekularisme, Pluralisme dan Liberalisme) sedang tersebar di dalam urat saraf umat Islam sehingga, sebagai contoh, mereka gagal menghubungkaitkan antara solat dan kehidupan sebagai muslim.

Perasaan malu di dalam solat tidak diaplikasikan di dalam kehidupan sebagai muslim. Akibatnya, sifat malu semakin terhakis dan hilang. Budaya mendekati zina semakin diterima umum. Bahkan tanpa segan silu melakukan aksi bercumbuan di khalayak ramai! Budaya hedonisme diterima umum sebagai cara untuk melepaskan stress! Penggunaan nama Allah oleh penganut agama lain dibenarkan!

Ini hanya salah satu akibat dari virus SEPILIS yang sedang tersebar secara halus dalam kehidupan muslim. Mereka yang dihinggapi virus ini bertindak seolah-olah Allah tidak wujud disamping mereka. Mereka seolah-olah tidak akan dibangkitkan kelak di hari kiamat kelak.

Sebagai generasi yang bakal menghuni bumi Allah swt, seharusnya kita kembali kepada kehidupan sebagai seorang yang Islami. Serangan mereka harus ditangkis dengan tangkas dan berkesan. Proses ini memerlukan kesedaran yang ditambah dengan usaha yang bersungguh-sungguh dalam jiwa anak muda penggerak Islam.

Budaya Ilmu harus dijadikan cara hidup setiap muslim. Ada sahaja waktu yang terluang, perlu digunakan untuk membaca dan mentelaah buku. Ada sahaja ruang bersama sahabat-sahabat, perlu diisi dengan diskusi yang bermanfaat. Melalui diskusi tersebut, ia mampu mencambahkan lagi idea dan pemikiran untuk bertindak dalam lapangan amal Islami. Tapi harus diingat, buukan hanya pandai berdiskusi, tapi tiada gerak kerja. Walau bagaimanapun, yang lebih teruk lagi jika tiada langsung diskusi ilmiah yang dijalankan, yang ada hanya kritikan tanpa solusi. Ini juga salah satu penyakit yang ada di dalam gerakan Islam (moga dijauhkan, nauzubillahi minzalik).

Konklusi

Minda para pemuda-pemudi gerakan Islam harus terbuka dengan permasalahan semasa umat. Jangan dijadikan universiti hanya sebagai tempat menghasilkan mesin-mesin kepada puak Kapitalis (baca: The University and The Captive Mind). Lebih dari itu, sepatutnya universiti menjadi wadah untuk melahirkan para negarawan, merangkap para pejuang Islam yang mempunyai visi hidup yang jelas. Permasalahan dakwah yang berlaku di dalam kampus jangan sampai menyekat minda untuk berfikir mencari solusi kepada permasalahan umat sejagat. Setiap perkara ada hak yang perlu ditunaikan. Ia memang berat dan memerlukan pergantungan yang kuat kepada Allah swt.

Abbas Iecothinker

W. P. Labuan

4 Comments leave one →
  1. March 6, 2009 1:54 pm

    salam kunjungan. saya cara tuan menggarap ide. tuan bagus dalam mengharmonikan ide saintifik dan keadaan sekeliling.๐Ÿ™‚

  2. Aliff Bin Basri permalink*
    March 6, 2009 3:36 pm

    Terima kasih atas kunjungan Maiyang…

    Saya masih banyak perlu belajar… Mohon tunjuk ajar ya…

    Teruskan usaha meneroka ilmu Allah yang amat luas…
    ๐Ÿ™‚

  3. Rahmat permalink
    March 7, 2009 6:25 pm

    Ide-ide anda sepaham dengan saya, semoga saya banyak mendapatkan tulisan-tulisan anda berikutnya… Salam kenal

  4. Aliff Bin Basri permalink*
    March 8, 2009 9:15 am

    Terima kasih Rahmat atas lawatan enta. Mohon tunjuk ajar enta ya…

    Teruskan perjuangan…
    ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: